Perkosaan oleh Suami

Ada suatu perkosaan yang mungkin jumlahnya jauh lebih banyak daripada perkosaan yang diberitakan oleh banyak media massa di negara kita. Itulah perkosaan yang dilakukan oleh para suami terhadap istrinya.

Sebuah peristiwa menyedihkan yang dialami oleh banyak istri, tetapi tidak terungkap seperti peristiwa perkosaan yang dilakukan oleh pria bukan suami. Perkosaan yang dilakukan oleh suami pada umumnya ditutup oleh korban yang istri sendiri, karena hanya dianggap sebagai urusan keluarga.

Mungkin banyak orang tidak dapat menerima kalau seorang suami dianggap memperkosa istrinya. Dalam anggapan mereka istri tidak selayaknya menolak suaminya yang menginginkan hubungan seksual. Dengan kata lain mereka menganggap seorang istri harus selalu siap pakai memenuhi keinginan seksual sang suami. Seperti sebuah mesin saja. Mereka lupa atau pura-pura lupa bahwa istri yang juga manusia dapat merasa tidak bergairah atau payah atau tidak ingin diganggu pada suatu saat. Bahkan ada pula yang menggunakan alasan agama, bahwa istri harus tunduk kepada suami. Maka mereka beranggapan setiap kali suaminya menginginkan hubungan seksual, sang istri tidak boleh menolak. Agaknya ini merupakan anggapan yang salah dalam menafsirkan suatu ajaran agama.

Benarkah ada perkosaan yang dilakukan oleh suami terhadap istri?

Bertolak dari pengertian perkosaan, yaitu setiap hubungan seksual yang berlangsung tanpa persetujuan bersama, maka hubungan seksual yang hanya dikehendaki oleh suami sementara sang istri tidak menghendaki, sebenarnya termasuk perkosaan. Apalagi kalau disertai ancaman, misalnya akan dicerai, akan mencari wanita lain, bahkan sampai dipukul atau diperlakukan dengan kekerasan sampai menimbulkan penderitaan bagi sang istri.

Banyak istri mengeluh mengalami rasa sakit di vaginanya akibat hubungan seksual yang dipaksakan oleh suaminya, atau dengan kata lain diperkosa oleh suaminya. Pada dasarnya pengalaman mereka sama, yaitu mereka sedang tidak ingin melakukan hubungan seksual karena sebab tertentu. Tetapi sang suami tetap memaksa sambil marah. Maka hubungan seksual berlangsung seperti dengan sebuah benda. Sang suami segera puas, tetapi sang istri kesakitan sampai berhari-hari.

Sebagian mereka sedang tidur nyenyak ketika dibangunkan oleh suaminya yang meminta melakukan hubungan seksual. Pada saat itu sang suami sudah siap ingin melakukannya, sementara sang istri masih dalam keadaan setengah sadar dan tidur yang lelap. Maka berlangsunglah hubungan seksual yang sangat menyiksa sang istri. Mudah dimengerti kalau sebagian sampai mengalami infeksi pada kelaminnya.

Sebagian lain memang tidak sedang tidur, tetapi sedang tidak ingin melakukan hubungan seksual setelah payah bekerja seharian. Tetapi dengan terpaksa mereka melayani keinginan seksual suaminya kalau tidak ingin menjadi tumpahan kemarahan, bahkan tamparan. Sebagian istri yang lain memang telah kehilangan gairah seksualnya sehingga merasa lebih senang bila tidak disentuh oleh suaminya. Tetapi sang suami tidak pernah mau mengerti, sehingga tetap saja menuntut melakukan hubungan seksual. Kalau menolak, maka kemarahan yang didapat, bahkan kekerasan.

Memang agak aneh mendengar ada perkosaan dilakukan oleh suami terhadap istri. Tetapi setelah mengetahui contoh di klinik tersebut, masihkah merasa aneh? Jelas itu suatu tindakan perkosaan yang dilakukan oleh suami. Tetapi tentu saja sang istri yang menjadi korban, tidak mungkin melaporkan dan menuntut secara hukum. Bagaimana pun juga sang pemerkosa adalah suami sendiri. Kecuali kalau benar-benar sudah tidak tahan menghadapi derita yang dialami.

Mengapa sampai terjadi perkosaan oleh suami?

Jawaban yang pasti, karena sang istri tidak mau atau tidak bersedia memenuhi keinginan suami untuk melakukan hubungan seksual. Karena istri menolak atau tidak bersedia, maka suami melakukan berbagai bentuk kekerasan agar dapat melakukan hubungan seksual.

Tetapi pemaksaan oleh suami terhadap istri tidak dapat dilepaskan dari faktor lingkungan sosial, budaya, dan ekonomi. Lingkungan tersebut tampak berpengaruh besar terhadap kekerasan terhadap wanita, khususnya kekerasan seksual oleh suami. Lingkungan sosial ekonomi di mana status sosial ekonomi wanita lebih rendah daripada pria menyebabkan wanita berada di bawah “kekuasaan” pria, termasuk dalam kehidupan seksual.

Lingkungan budaya dengan perbedaan gender yang kuat telah menempatkan status budaya wanita lebih rendah daripada pria. ini menyebabkan pria selalu menganggap wanita harus tunduk kepada pria. Bahkan istri tidak ditempatkan menjadi mitra yang sejajar dengan suami, melainkan sebagai “pembantu” atau paling tinggi sebagai “pendamping”.

Maka ketika mengetahui istri menolak atau tidak bersedia melakukan hubungan seksual, suami begitu saja memaksanya, bahkan dengan kekerasan. Suami tidak pernah ingin tahu atau bertanya mengapa sang istri menolak atau tidak bersedia melakukan hubungan seksual.

Mengapa sang istri tidak bersedia melakukan hubungan seksual?

Pertanyaan inilah yang seharusnya dipikirkan atau ditanyakan oleh suami menghadapi istri yang menolak atau tidak bersedia melakukan hubungan seksual. Ada beberapa alasan yang disampaikan oleh istri, mengapa mereka menolak melakukan hubungan seksual, yang menyebabkan sang suami kemudian memperkosanya.

Sebagian istri sering menolak melakukan hubungan seksual karena selama menikah tidak pernah merasakan kenikmatan hubungan seksual. Hanya suami saja yang menikmati. Akibatnya dorongan seksualnya lenyap sama sekali. Padahal penyebabnya sangat mungkin karena ketidaktahuan suami tentang seksualitas, atau mungkin karena gangguan fungsi seksual pada suami.

Sebagian yang lain menolak melakukan hubungan seksual karena memang sedang tidak bergairah karena payah atau sedang tidur. Kalau saja sang suami mau mengerti keadaan tersebut, maka mereka tidak akan langsung melakukan hubungan seksual sementara sang istri tidak siap. Kalau saja mereka mengerti, maka mereka akan menunggu sampai sang istri juga siap sehingga tidak terjadi peristiwa perkosaan dengan akibat yang merugikan istri. Atau kalau mereka mengerti bahwa sang istri bukan hanya merupakan obyek seksual suami, maka mereka seharusnya dapat memaklumi kalau sang istri sedang tidak bersedia melakukan hubungan seksual. Para suami Seharusnya menyadari bahwa istri bukanlah sebuah benda yang selalu siap pakai untuk melakukan hubungan seksual, sama halnya dengan pria yang tidak selalu siap pakai.

Menyedihkan bila mendengar salah satu alasan suami yang menikah lagi, yaitu karena sang istri tidak mampu sepenuhnya melayani kebutuhan seksual suami. Jadi karena sang istri hanya mampu memenuhi sebagian saja, maka sang suami menikah lagi. Sungguh menyedihkan, karena sang suami tidak mau berupaya mencari apa sebabnya sang istri tidak mampu melayani kebutuhan sek sualnya. Padahal kalau dicari penyebabnya, sangat mungkin karena sang istri tidak dapat menikmati hubungan seksual yang dilakukan akibat ketidakmengertian suami atau akibat gangguan fungsi seksual suami.

Apa akibatnya bagi istri?

Ada beberapa akibat buruk yang mungkin terjadi dalam kehidupan seksual wanita yang mengalami perkosaan oleh suami. Pertama, dorongan seksualnya lenyap. Kedua, dorongan seksual tetap ada tetapi reaksi seksual terhambat sehingga merasa sakit setiap kali melakukan hubungan seksual. Ketiga, hambatan mencapai orgasme. Keempat, mengalami vaginismus, yaitu kekejangan abnormal pada otot sekitar vagina sepertiga bagian luar sehingga hubungan seksual tidak mungkin dilakukan.

Sejauh mana istri mengalami akibat perkosaan oleh suami sangat tergantung pada sikap atau kekerasan yang dilakukan oleh suami dan jangka waktu perkosaan berlangsung. Semakin buruk sikap atau kekerasan yang dialami dan semakin lama perkosaan dialami, semakin buruk akibat yang dialami oleh istri. Vaginismus merupakan akibat akhir pada fungsi seksual istri yang mengalami perkosaan oleh suami.

Bagaimana istri harus bersikap bila mengalami perkosaan oleh suami?

Istri yang mengalami perkosaan oleh suami seharusnya tidak boleh berdiam diri dan membiarkan kekerasan itu berlangsung. Mereka harus menentukan sikap dan berbuat sesuatu agar tragedi itu tidak berlanjut.

Beberapa langkah berikut ini boleh dilakukan oleh istri yang mengalami perkosaan oleh suami.

Pertama, menjelaskan dan menyadarkan suami bahwa tindakannya tidak benar dan tergolong perkosaan.

Kedua, menjelaskan kepada suami bahwa penolakannya untuk melakukan hubungan seksual bukan karena tidak senang kepada suami, melainkan karena ada alasan tertentu. Alasan tersebut harus dijelaskan juga kepada suami.

Ketiga, menyadarkan suami bahwa tindakannya justru dapat menimbulkan akibat lebih buruk bagi kehidupan seksual istri. Keempat, bicarakan dengan suami bagaimana mengatasi masalah seksual yang mereka alami sebagai satu pasangan. Ajaklah suami untuk berkonsultasi dengan tenaga ahli agar hubungan seksual dapat berlangsung harmonis.

Dr. Wimpie Pangkahila, Sp. And – Dokter Ahli Andrologi dan Seksologi

Advertisements

11 Comments

  1. Artikel bego….

    gak mutu ah kalo udah suami istri mana ada perkosaan.

    goblok yg bikin artikel

  2. penulis mesti ngerti ISLAM DULU…………………………….. BGMN KEWAJIBAN ISTRI KEPADA SUAMINYA…………………

  3. artikelnya bagus dan menambah wawasan…terutama buat gw
    tau gak kira-kira kalo mau berkonsultasi masalah ini kemana?
    Dokter atau psikiater?

    Thanks

  4. mesti ada jalan damai tanpa perantara.
    Salam

  5. Pembahasan masalah ini akan selesai bila masing2 nurut sama aturan dan etika agama Islam. Bahwa kepuasan dan memuaskan itu adalah ibadah bagi suami istri.

  6. setiap kekerasan rumah tangga harus ditiadakan.
    Marilah kita merenung, enakan dipaksa atau dinikmati? Dalam pernikahan Istri dan suami punya kewajiban masing-masing. keduanya mendapat keuntungan masing-masing. Dengan adanya suami, Istri akan memperoleh perlindungan, keamanan, bukan malah ketakutan. dengan adanya Istri, seorang suami akan memperoleh teman hidup, pemelihara bagi anak-anaknya, dan bantuan serta dukungan dalam menghadapi kehidupan. Keduanya memperoleh manfaat dari seks. Hendaklah kita satukan pikiran, dalam pernikahan harus dijaga hak-hak suami dan istri. Istri harus selalu rela dan mengalah pada suami. Suami berhak atas tubuh istrinya, namun tak berhak untuk menganiaya.

  7. wekekeke…aja aja ada deh…tapi ada benernya jg seh…:)

    :mrgreen: jangan2 malah pernah ngelakuin…he3… thanks ya sudah mampir kesini 😎

  8. MMmm… yang pasti intinya adalah Komunikasi dan saling pengertian antar kedua belah pihak. Benar tidak yah??

    :mrgreen: Sebenarnya ML itu juga bentuk komunikasi yg teramat dalam lho…

  9. blog ini menarik lho… coba di share aja di situs social bookmarking ini>>>

    http://www.lintasberita.com/

    mudah2an bisa membantu naikkan traffic blog ini.. ok deyh.. keep up the great job ok.. thanks..

  10. Gw stuju bgt dgn langkah2 utk mnghindari perkosaan oleh suami…!!!

    :mrgreen: Thanks ya udah mampir kesini…btw, nggak pernah ngelakuin atau dilakuin kayak gini kan? 😆

  11. wah …. bisa perang rumah tangga tuch … 🙂

    :mrgreen: gak apa2 kok..ntar abis perang kan untuk “perang” juga..he3.. Thanks ya sudah mampir kesini 😆


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • RSS ANTARA News – Berita Terkini

    • Zidane konfirmasi perpanjangan kontrak di Real Madrid
      Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane mengatakan pada Selasa bahwa ia telah memperbarui kontraknya dengan sang juara Spanyol, meski kesepakatan itu belum diumumkan secara resmi. Real telah memperbarui kontrak sejumlah pemain ...
    • Herrera yakin masih memiliki peran kunci untuk dimainkan
      Ander Herrera hanya satu kali menjadi pemain inti pada pertandingan Liga Inggris musim ini namun gelandang Manchester United itu tidak ragu bahwa dirinya masih merupakan bagian penting terhadap rencana manajer Jose Mourinho. ...
    • Kiper Bayern Neuer istirahat karena cedera kaki
      Kiper Bayern Munich dan timnas Jerman Manuel Neuer akan istirahat merumput hingga Januari setelah mengalami cedera kaki untuk yang kedua kalinya selama enam bulan, demikian dikatakan klub Bavarian itu pada Selasa waktu ...
  • “ISI – PORO”





  • Subscribe in Bloglines


  • RSS Berita IT dan Artikel

  • “B A K A N C I N G”

  • %d bloggers like this: