Tak Selalu Baik Menenggak Minuman Isotonik

Bagi kebanyakan orang, hal berat saat berpuasa, bukanlah menahan lapar, melainkan menahan rasa haus. Makanya, setelah melewati siang yang terik, minuman segar menjadi menu incaran pertama banyak orang saat berbuka puasa. Salah satu pelepas haus yang belakangan populer adalah minuman isotonik.

Melihat besarnya animo masyarakat menenggak minuman jenis ini, para produsen minuman pun berlomba-lomba membanjiri pasar dengan berbagai merek minuman isotonik. Kini, sekitar sepuluh merek minuman isotonik beredar di pasaran.

Tapi, benarkah minuman isotonik memiliki khasiat sehebat yang digembargemborkan iklannya? Bolehkah minuman ini dikonsumsi sembarang orang?

Sebelumnya, mari kita memahami apa sebetulnya minuman isotonik tersebut. Secara sederhana, minuman isotonik adalah larutan yang memiliki kandungan garam mineral sama dengan sel tubuh dan darah. Dengan demikian, larutan itu memiliki tekanan yang sama dengan dinding pembuluh darah.

“Kalau tekanannya sama, cairan itu lebih mudah diserap oleh tubuh,” kata Samuel Untoro, Ahli Gizi dari Klinik Nutrisi, Jakarta.

Karena sifatnya yang mudah diserap tubuh itulah, kemudian para produsen memposisikan minuman isotonik sebagai minuman pengganti cairan tubuh yang hilang. Hal ini pula yang ditonjolkan para produsen dalam beriklan dan menarik pembeli minuman isotonik buatannya.

Bisa membikin ginjal bekerja esktrakeras

Tapi sebetulnya, Man itu menunjukkan, minuman isotonik tidak untuk ditenggak kapan saja kita mau. “Minuman isotonik sebaiknya diminum ketika kita keluar keringat banyak, seperti setelah melakukan aktivitas fisik berat atau berolahraga,” kata Yusnalaini Y. Mukawi, Ahli Gizi Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta.

Saat berkeringat, tubuh kita mengeluarkan sejumlah mineral penting yang dibutuhkan tubuh, seperti natrium (Na) dan klorida (CI), lewat pori-pori kulit. Nah, minuman isotonik bisa menggantikan mineral-mineral tadi dengan cepat. Maklum, komposisi minuman isotonik antara lain juga terdiri dari natrium, kalium, klorida, dan sedikit gula.

Tapi, jika kita menjalankan aktivitas biasa-biasa saja dan tidak sehabis berolahraga, kita sebetulnya tidak membutuhkan minuman isotonik. Sebab, kita biasanya juga memperoleh asupan mineral tadi dari makan yang kita konsumsi.

Misalnya saja, kita memperoleh natrium dan kalim dari garam yang dipakai sebagai bumbu dapur dalam sayuran atau lauk pauk yang kita santap. “Jadi, kalau tidak melakukan aktivitas fisik berlebihan, minum air putih saja cukup,” kata Yusnalaini.

Lantaran mengandung garam, minuman isotonik tidak boleh dikonsumsi secara sembarangan oleh penderita hipertensi. Sebab, kelebihan asupan natrium bisa menyebabkan meningkatnya tekanan darah pada penderita hipertensi.

Penderita ginjal sebaiknya juga berhati-hati mengonsumsi minuman isotonik. Soalnya, konsumsi minuman isotonik bisa memaksa ginjal bekerja lebih keras untuk membuang kelebihan mineral yang tak dibutuhkan tubuh. Dus, ini bisa memperparah penyakit ginjal.

Orang yang kondisi tubuhnya sehat atau normal sekalipun, tidak boleh mengkonsumsi minuman isotonik secara berlebihan. Sebab, untuk rentang waktu panjang, itu bisa menimbulkan efek samping yang serius. Misal, “Tubuh lemah, jantung berdebar, cardiacrate, atau detak jantung berhenti,” kata Samuel. Adapun, efek samping ringan dari menenggak minuman isotonik secara berlebihan adalah perut kembung. “Jadi, minum maksimal 2-3 kaleng sehari,” kata Samuel mewanti-wanti.

Asih Kirana Wardani

Advertisements

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • RSS ANTARA News – Berita Terkini

    • Gas tabung 3kg meledak di Bandung
      Gas LPG dalam tabung 3kg meledak di sebuah warung di Jalan Sukamulya, Kota Bandung, Jawa Barat, dan melukai pemilik warung Eeng Suherman (58), pada Senin (24/4) dini hari."Ledakan mengakibatkan tembok warung korban hancur ...
    • IHSG BEI naik 0,85 persen dalam sepekan
      Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat kenaikan indeks harga Saham Gabungan (IHSG) sebesar 0,85 persen menjadi 5.664,48 poin dalam sepekan. "Sejalan dengan penguatan IHSG, nilai kapitalisasi pasar BEI pada periode itu ...
    • Korban penembakan mobil sedan City bertambah
      Korban penembakan sebuah sedan Honda City di Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu, bertambah menjadi dua orang, setelah korban luka Insrayani akhirnya nyawanya tidak tertolong dalam perawatan di rumah sakit.Menurut keterang M Yasin, ...
  • “ISI – PORO”





  • Subscribe in Bloglines


  • RSS Berita IT dan Artikel

  • “B A K A N C I N G”

  • %d bloggers like this: