Belajar Menikmati Hidup

Hidup merupakan suatu karunia. Lebih hebat lagi, kita diberi kebebasan untuk memilih cara atau pandangan hidup sehingga kita dapat berkarya, beraktivitas, maupun menghadapi tantangan yang menghiasi pengalaman kita. Lalu, mengapa harus ditekankan untuk “belajar” menikmati hidup? Padahal, kita sudah terbiasa setiap hari menjalani hidup. Apakah ada yang salah dan perlu dipelajari?

Untuk lebih memiliki hidup yang berkualitas dan “tidak sekadar menghabiskan karunia waktu” yang kita miliki, hidup kita perlu tertata dengan baik. Tidak sembarang melakukan aktivitas tanpa kendali. Tidak sekadar ber”haha-hihi” tanpa henti yang menurut sebagian orang dengan bisa tertawa, maka kita sudah dapat menikmati hidup. Tetap harus ada pola, harus ada target, harus ada arahan dan tujuan hidup yang perlu kita gariskan dengan tegas dan mantap.

Berjalan di jalan hidup yang benar, bukankah lebih indah daripada bila kita harus tersesat karena kecerobohan kita dalam menjalani hidup? Nabi Yesaya menggambarkannya sebagai “jalan kudus”, jalan kehidupan yang seharusnya kita lalui. “Di situ akan ada jalan raya yang akan disebutkan Jalan Kudus; orang yang tidak tahir tidak akan melintasinya, dan orang-orang pandir tidak akan mengembara di atasnya.” [Yesaya 35:8]

Di sinilah kita perlu belajar menikmati hidup, proses yang dapat kita jalani sepanjang umur kita. Belajar tentang hidup, baik dalam suka maupun dukanya, dalam kekuatan maupun kelemahan, dalam cinta bahkan dalam kebencian. Semua makna itu perlu dicerna, dianalisis, dipelajari, lalu diambil hikmahnya untuk dimengerti. Nasihat rasul Paulus pun mengajak kita untuk memerhatikan langkah hidup kita, “Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif.” [Efesus 5:15]

Kita juga bisa belajar menikmati hidup dari Nelson Mandela, misalnya. Tinggal di penjara berarti bagi Mandela merupakan kesempatan untuk belajar menikmati hidup di salah satu tempat yang dikenal paling buruk di Afrika Selatan. Namun, ia kemudian dikenal dengan perkataannya, “Perjuangan adalah hidup saya.” Bagi Mandela, menikmati hidup berarti juga berani mengatasi rintangan, mengharapkan sesuatu yang lebih, dan menantang diri sendiri. Dalam perjuangannya, dalam belajar menikmati hidup itu, Nelson Mandela menemukan kehebatan dirinya, juga bangsanya.

Sederhana dan Tidak Rumit

Jangan beranggapan bahwa belajar menikmati hidup adalah sesuatu yang rumit. Bahkan sebaliknya, kita dapat belajar dengan sederhana, mudah, dan mengasyikkan. Nikmatilah hidup dengan segala misteri dan seluk-beluknya sesuai pengalaman diri sendiri dan orang lain. Kita perlu belajar dari pengalaman orang lain karena tidak mungkin kita mampu mempelajari setiap hal berdasarkan pengalaman diri sendiri. Durasi kita hidup di dunia ini bukankah terbatas ruang dan waktu? “Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya.” [Pengkhotbah 3:1]

Oke, kita bisa mempelajari bagaimana menghadapi persoalan, bagaimana orang lain terpaksa menyerah terhadap kegagalan, bagaimana diri kita sendiri harus kuat dalam cobaan, juga apa yang perlu kita lakukan untuk menuju cita-cita yang kita inginkan. Cukupkah pengalaman kita untuk menjadi yang terdepan, yang terhebat, tanpa harus melukai pribadi orang lain. Selain itu, bagaimana hidup kita harus dipenuhi “rasa memberi daripada berlimpah menerima”, bagaimana kita harus menikmati waktu santai, waktu pemulihan diri dari kepenatan, juga bagaimana kita harus benar-benar fokus dalam memimpin diri sendiri untuk kebaikan dan kesuksesan. Semua itu perlu kita maknai, nikmati, dan pelajari agar kita tidak terjerembab ke dalam hidup yang sekadar hidup, tanpa kualitas maupun ketegaran di saat harus menikmati hidup yang berat.

Memerhatikan Sesama

Dalam proses belajar menikmati hidup, jangan lupakan interaksi dengan sesama. Ada orang lain, ada sesama yang kita butuhkan untuk menikmati hidup. Oleh karena itu, kita juga perlu terus-menerus belajar menghargai orang lain, belajar memberi makna kehadiran mereka di sela-sela waktu dan ruang yang kita pergunakan untuk menikmati hidup. Tanpa kehadiran sesama, hidup kita tidak akan berarti. Kita tidak akan mungkin bisa bergerak dengan baik dan berirama jika tidak ada pribadi lain, yakni orang yang juga memiliki keinginan untuk menikmati hidup dengan sempurna.

Saling menghargai menjadi penting agar kita dan orang lain bisa sama-sama menikmati hidup; penuh perdamaian, keteduhan, dan tidak ada rasa saling mengganggu juga permusuhan. Hidup menjadi benar-benar hidup dan sangat membahagiakan ketika kita bersama sesama mampu menjalankan aktivitas tanpa ketakutan, kecurigaan, dan keinginan untuk saling mengalahkan yang berakibat pada saling merugikan.

Belajar menikmati hidup dengan cara belajar menghargai diri sendiri dan sesama juga akan semakin indah bila kita mampu senantiasa introspeksi, apakah kita sudah benar-benar menikmati hidup ataukah kita menghabiskan waktu untuk mengeluh dan mengumpat karena hidup seakan banyak beratnya dibanding ringannya. Padahal, kita hanya selalu ingat akan beban berat, tantangan yang besar, tanpa selalu ingat karunia-karunia kecil yang setiap hari kita terima tanpa syarat apa pun.

Jadi, maknailah hidup, nikmati prosesnya dengan sukacita, sebab “Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh.” [Yohanes 15:11] Tuhan memberkati!

Herry Prasetyo – SinarHarapan

3 Comments

  1. ah…. masa si…. udah coba loom???

  2. Saling menghargai, saling menghormati dan mengucap syukur selalu

  3. Aku jadi belajar.. bahwa kebahagiaan sejati berasal dari dalam diri kita.. bukan dari luar diri kita..


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • RSS ANTARA News – Berita Terkini

    • Stadion Pakansari Cibinong memerah
      Stadion Pakansari Cibinong, Bogor, memerah sejak Sabtu sore menjelang semifinal Piala AFF 2014 antara tuan rumah Indonesia melawan Vietnam.Stadion dengan kapasitas 30 ribu tempat duduk pelan tapi pasti tertutup dengan penonton ...
    • SAR temukan barang penumpang pesawat M-28 Sky Truck Polri
      Polda Kepri menyatakan tim SAR gabungan sudah mencapai titip lokasi pesawat M-28 Sky Truck P 4201 Mabes Polri yang jatuh pada Sabtu siang dan menemukan sejumlah barang milik penumpang. "Hingga saat ini yang ditemukan baru ...
    • Susunan pemain Indonesia melawan Vietnam
      Indonesia akan menghadapi Vietnam pada pertandingan leg pertama semifinal Piala AFF, Sabtu, di Stadion Pakansari, Kabupaten Bogor. Dari daftar susunan pemain pemain, Hansamu Yama menjadi starter.Berikut susunan pemain Indonesia ...
  • “ISI – PORO”





  • Subscribe in Bloglines


  • RSS Berita IT dan Artikel

  • “B A K A N C I N G”

  • %d bloggers like this: