Mahmud MD: “Saya jawab,tak ada intervensi di MK!”

Bagaimana Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Prof Dr Mahfud MD menjawab banyak tuduhan kurang sedap dari luar semisal lembaganya dianggap sebagai superbodi, sudah diintervensi, dan ada kolusi di dalamnya?

Berikut ini wawancara khusus SINDO dengan Mahfud MD di kediamannya.

Ada tuduhan bahwa MK superbodi dan sewenang-wenang?

Ceritanya begini. Masyarakat menganggap MK yang memberlakukan suatu ketentuan UU, misalnya memberlakukan electoral threshold. Padahal MK itu tidak memberlakukan. Yang memberlakukan itu DPR. Cuma MK itu menilai apakah sebuah UU itu bertentangan atau tidak dengan UUD. Kalau bertentangan dibatalkan, kalau tidak meskipun MK atau orang lain menganggap itu tidak baik,kita tidak boleh membatalkan. Dalam kasus yang terakhir banyak orang yang berkomentar bahwa MK telah memberlakukan presidential threshold, parliamentary threshold, dan electoral threshold. Itu sudah jelas tidak benar. Yang benar, MK tidak memberlakukan, MK melihat bahwa hal itu tidak salah. Kalau salah dan bertentangan dengan prinsip UUD, baru kita batalkan.

Mengapa MK tidak mau membatalkan suatu UU yang oleh masyarakat dinilai tidak baik, tetapi tidak bertentangan dengan UUD?

Ya karena memang posisi MK itu sebagai negative legislator.Tidak boleh dia bersifat aktif. Jadi, MK itu tidak boleh membuat sesuatu yang sifatnya mengatur karena yang mengatur itu DPR. Saya ingin masyarakat itu paham bahwa MK itu tidak boleh menjadi superbodi. Kalau MK disuruh membatalkan sesuatu yang menjadi wewenang DPR, padahal itu bertentangan dengan UUD meskipun menurut pendapat umum itu jelek, itu berarti MK sewenang-wenang.

Padahal dulu MK itu diprotes karena dikatakan terlalu menjadi superbodi. Masak 9 orang bisa membatalkan hasil kerja 550 orang DPR? Sekarang saya ini mengendalikan agar MK itu tidak sewenang-wenang.Ini penting karena ketika kami kemarin memutuskan bahwa presidential threshold itu konstitusional, itu lalu ada yang mengecam MK sebagai telah mengesahkan suatu peraturan yang tidak demokratis.

Padahal, MK tidak boleh membatalkan sesuatu yang tidak jelas-jelas bertentangan dengan UUD, tidak melanggar demokrasi, hak asasi, dan rasional. Karena itu, kalau kemarin itu kan pertanyaan pokoknya begini: boleh apa tidak DPR membatasi atau menentukan ambang batas? Boleh karena itu memang harus. Ketika bicara berapa besar ambang batas, itu DPR yang menentukan,MK tidak boleh. MK bisasajamenurunkandari 20% menjadi 2,5% misalnya, tapi kan tidak boleh. Karena yang mengatur itu DPR.

Anda merasa siapa mereka yang tidak puas dengan MK?

Umumnya dari caprescapres dan partai-partai yang kemungkinan bakal menjadi gurem. Atau sekurang-kurangnya partai yang belum pernah teruji atau baru muncul. Tetapi begini, setiap putusan MK, yang kalah pasti ngritik dan yang menang selalu memuji. Atau yang punya harapan tertentu untuk masuk ke politik misalkan seperti Ratna Sarumpaet pasti mengecam dengan keputusan MK. Bilang MK itu diintervensi, ada yang bilang kolusi, dan macam-macam, tapi yang menang selalu memuji.

Kalau saya tidak pernah peduli dengan pujian yang menang dan tidak peduli dengan cercaan orang yang kalah. Sudah pasti yang kalah itu seperti itu.Kanada sebuah pimpinan partai politik yang namanya sudah terkenal di partai yang sejak dulu gurem, ketika MK memutuskanbahwa partai kecil yang tidak mempunyai kursi di DPR harus boleh ikut pemilu,dia memuji MK di mana-mana. Nah sekarang dia ikut yang menggugat soal 20%. Pimpinan partai ini sekarang mengecam MK di mana-mana. Dulu MK dipuji sebagai penjaga demokrasi yang negarawan dan benar-benar demokratis, sekarang ini MK dituduh sudah dikendalikan oleh orang luar, sudah berkolusi. Nah, itu biasa bagi orang kalah.

Apa itu yang kemudian muncul tuduhan diintervensi?

Nah untuk itu saya jawab sekaligus, MK ini tidak pernah diintervensi oleh siapa pun. Maksud saya tidak pernah bisa diintervensi oleh siapa pun. Tuduhan bahwa MK sudah berkolusi dan menerima pesanan dari pemerintah dalam memutuskan, itu omong kosong.  Pak SBY itu sama sekali, baik langsung atau tidak,tidak pernah intervensi tentang perkara. Menterinya juga tidak. Justru yang suka mengintervensi itu partai-partai kecil yang beperkara, baik (lewat) telepon atau SMS, minta dimenangkan. Pemerintah malah tidak. Sama sekali tidak.

SBY konsekuen,tidak pernah tanya perkara yang ada di MK, stafnya juga tidak pernah. Tapi yang justru menuduh kita diintervensi itulah yang mengintervensi kita, ya partai kecil itu. Mau nyuruh oranglah bahwa ketuanya mau ketemu saya, ada yang langsung menelepon. Tapi saya tidak peduli yang memuji atau mencaci kalau orang itu yang beperkara karena memang pasti begitu.

Tapi saya lebih peduli atau percaya pada media masa, opini yang ditampilkan media masa itu baik melalui tajuk penempatan berita atau komentar orang lain dari pengamat atau akademisi itulah yang saya percaya. Misalnya komentar Arbi Sanit atau Syamsudinm Haris yang komentar itu tidak punya kepentingan apa-apa. Mereka bilang putusan MK itu bagus dan konsisten dalam membangun demokrasi katanya. Konsisten mulai dari PT (presidential threshold), ET (electoral threshold), lalu suara terbanyak kita konsisten katanya. Tapi kita juga tidak akan besar kepala dengan adanya pihak yang memuji. Kita berjalan saja, punya pedoman.

Selain mendapat tuduhan dari partai bahwa MK diintervensi dan mulai ada kolusi, MK juga menghadapi perlawanan dari KPU. Salah satunya KPU tidak mau mematuhi putusan MK yang dalam penentuan calon anggota legislatif (caleg) menggunakan suara terbanyak.

Bagaimana Anda menanggapi perlawanan KPU yang tidak mau mematuhi putusan MK soal suara terbanyak?

Di KPU tidak ada orang yang berlatar hukum. Sama sekali. Lalu yang memberi nasihat itu mantan wakil ketua KPU. Dia ini juga tidak punya latar belakang hukum. Tetapi dia ini sangat pintar di bidang politik,yaitu Pak Ramlan (Prof Dr Ramlan Surbakti). Dia memberi saran bahwa putusan MK itu final, tapi tidak mengikat.

Ramlan berani memberi saran ke KPU seperti itu, mungkin dia punya dasar kuat?

Memang pernah ada putusan MK yang tidak langsung berlaku sebelum ada perppu (peraturan pemerintah pengganti undang-undang) atau undang-undang yang mengganti itu, tidak berlaku. Dia lantas memberi contoh putusan MK tentang calon independen kepala daerah. Kata dia, putusan itu tidak berlaku sebelum ada penggantinya, yaitu UU No 12/ 2008 atau belum ada revisi.

Tapi itulah orang yang tidak tahu hukum,tidak semua putusan MK itu harus ada revisi undangundang. Banyak sekali contohnya. Misalnya UU Terorisme oleh MK batal,tapi nggakada itu revisi atau penggantinya, lalu UU Pemilu yang mengatur bahwa calon DPD tidak dicantumkan asal daerah tinggal. Nah, MK menyatakan harus tercantum. Tidak ada itu revisi dan langsung dijalankan oleh KPU.

Kenapa soal ini mereka minta perpu. Maka saya jelaskan, harus dilihat putusan MK. Yang perlu undang-undang atau perppu itu kalau terjadi kokosongan hukum. Karena peniadaan sesuatu itu menyebabkan sesuatu tidak jalan. Kalau ini kan begitu diputuskan langsung disuruh jalan. Seperti KY dan UU Pemerintahan Daerah yang butuh udang-undang atau perpu.

Adakah landasan yuridis yang bisa menegaskan kewenangan putusan MK sehingga tak perlu lagi dipersoalkan KPU?

Harus diingat bahwa MK itu kewenangannya berdasarkan langsung UUD, yakni Pasal 7 dan Pasal 24, sehingga putusannya bernilai undang-undang.Ini berbeda dengan putusan pengadilan biasa yang diberikan kewenangan oleh undangundang. MK diberi kewenangan oleh UUD sehingga harus dibedakan. Nah, yang begitu itu KPU,masih terus mau berwacana, padahal waktunya sudah tidak memungkinkan. Mau berwacana, tapi teori begitu, sementara penguasaan dia atas teori itu kurang.

Apa akibatnya kalau KPU terus begitu?

Kalau KPU tetap memaksakan dengan nomor urut, pasti terjadi bencana besar. Kenapa? Pertama, karena peraturan itu jelas tidak sah. Kedua karena orang yang sudah mendapat suara terbanyak, lalu diberlakukan nomor urut, padahal ada putusan MK. Maka, pasti KPU yang dihancurkan orang. Makanya saya segera berteriak agar KPU selamat dan pemilu juga selamat.

Bayangkan kalau KPU masih berbicara seperti itu, misalnya tanggal 9 April,maka tanggal 10 April bisa ribut, hancur pasti KPU dan seluruh KPU akan gagal kalau itu yang dilakukan. Bahaya sekali. Karena apa pun hasil pemilu pasti ribut.Kalau pada akhirnya kembali pada suara terbanyak, maka nomor urut yang ribut karena KPU sudah mewacanakan itu, dan kalau yang diberlakukan nomor urut maka suara terbanyak yang akan ribut karena putusan MK begitu. Itu bahayanya KPU berwacana.

Lalu apa solusinya?

Solusinya begini,kembalikan putusan MK sebagaimana aslinya. KPU itu menjalankan putusan MK sesuai dengan UU No 10/2008 (tentang Pemilu). UU No 10 itu mengatakan setiap tiga caleg harus ada satu caleg perempuan. Nahitu jalan saja,tidak boleh lalu KPU menyusun setiap ada anggota tiga terpilih harus ada dari perempuan (zipper system). Sejak dulu itu tidak ada aturan di UU,di putusan MK juga tidak ada. Kalau diadakan, itu kan berarti mengatur. Nah, kalau sudah mengatur itu wewenangnya DPR. Tapi dia sudah berwacana begitu, itu yang bahaya sekali.

Anda sering mewacanakan bahwa MK menganut keadilan substantif, bisa dijelaskan lebih detail?

MK sekarang menganut paradigma keadilan substantif yang membolehkan hakim untuk tidak mengikuti isi undang-undang, jika undang-undang tersebut tidak adil. Tapi bukan berarti hakim harus selalu keluar dari bunyi undang-undang yang memuat keadilan prosedural, sebab tidak semua undangundang itu tidak adil. Yang kami abaikan dalam memutus adalah undangundang yang jelas-jelas tidak adil saja. Adapun yang adil ya tetap diikuti, sebab kalau dalam setiap putusan kita menyimpangi undang-undang secara sama rata, itu namanya bukan keadilan substantif, tapi keadilan tiranik. MK akan menjaga integritas, kejujuran, dan kemandirian.

Dengan modal itu kami akan mengetokkan palu keraskeras untuk turut memperbaiki pembangunan politik dan penegakan hukum, tak peduli orang mengkritik atau memuji. Mumpung punya kewenangan memegang palu untuk turut memperbaiki keadaan.

Contoh konkretnya?

Kita mulai pada putusan Pilkada Jatim. Saat itu kita mencoba keluar dari belenggu undang-undang yang tidak bisa mengantarkan pada keadilan dalam kami mengadili. Jadi begini, menurut UU Pemda tidak ada sebuah pemilu kepala daerah yang bisa diulang, kecuali bencana alam. Tidak ada kewenangan bagi MK menyuruh untuk pemungutan suara ulang maupun penghitungan ulang karena itu wewenangnya KPUD dan Bawaslu. Tetapi ketika perkara itu masuk ke MK, kalau kita tidak bisa menghukum dan hanya menghitung dokumen, padahal dokumen itu merupakan produk dari pelanggaran, lalu apa gunanya ada MK?

Lalu kita merumuskan, kalau ada sebuah kecurangan dilakukan secara terstruktur dan masif dilakukan pejabat, maka itu kita batalkan . Lalu orang ribut, mereka bilang MK melanggar undangundang, ya memang betul. Tapi MK punya alasan karena MK boleh keluar dari undangundang karena undangundang saja boleh kita batalkan kok, masa aturan yang tidak adil mau kita laksanakan. Tentu ada dasarnya. Kita bentuk keadilan sendiri karena dalam UUD 1945, MK itu dibentuk untuk mengawal UUD. Itu yang namanya keadilan substantif MK harus kreatif untuk mencari keadilan, kalau perlu melanggar undang-undang, dan itu sudah banyak kita lakukan. Itu ada dasar teorinya dan dasar konstitusinya.

Berarti MK Boleh memutuskan melebihi dari tuntutan atau ultra petita?

Kalau dalam uji materi undang-undang saya termasuk orang yang tidak setuju dengan ultra petita.Tapi kalau dalam konflik peristiwa, seperti misalnya sengketa kewenangan, sengketa pemilu, sengketa pilkada, itu kan konflik peristiwa, bukan konflik norma,itu boleh. Kadang orang tidak membedakan bahwa MK menangani konflik norma dan konflik peristiwa.

Nah, konflik peristiwa itulah yang boleh, seperti putusan MK dalam Pilkada Jatim. Saya berbeda dengan Pak Jimly (Jimly Asshiddique) karena dia menerapkan ultra petita dalam konflik norma seperti dalam uji materi UU KY yang melebihi dari apa yang dimohonkan dan dibatalkan semua pasalnya.

Nah, saya tidak setuju itu. Soalnya, kalau konflik norma ada ultra petita,maka dia sudah masuk pada ranah legislatif. Tapi kalau konflik peristiwa boleh. Karena saya tidak mau terikat dengan undangundang kalau tidak adil. Karena itu, untuk kasus Jatim itu sudah jadi yurisprudensi. Walaupun ada juga yang menggerutu, ya tidak apaapa. Tapi buktinya kan sekarang sudah selesai. Dan keputusan kita bahwa terjadi kecurangan terstruktur dan masif dilakukan oleh pejabat kan sekarang terbukti dengan Ketua KPUD yang menjadi tersangka.

Rahmat Sahid – Koran Sindo

1 Comment

  1. pusing akh…


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • RSS ANTARA News – Berita Terkini

    • Patti Smith akan bernyanyi untuk antar Hadiah Nobel bagi Bob Dylan
      Saat pidato penerima Hadiah Nobel Sastra Bob Dylan dibacakan, rekannya sesama penyanyi sekaligus penulis lagu Patti Smith akan menyanyikan salah satu lagu terbaiknya pada selebrasi Hadiah Nobel di Stockholm nanti.Smith akan ...
    • YLBHI ramalkan jaksa akan sulit buktikan kesalahan Ahok
      Koordinator Bantuan Hukum Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) Julius Ibrani melihat banyak kejanggalan dalam pengusutan kasus dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama, bahkan Jaksa diyakininya akan sulit ...
    • Malaria sudah ada di zaman kekaisaran Romawi
      Para peneliti mengungkapkan analisis DNA gigi berusia 2.000 tahun yang digali dari satu kuburan di Italia menunjukkan bukti kuat bahwa malaria sudah ada selama Kekaisaran Romawi.Temuan itu berdasarkan pada DNA mitokondria - ...
  • “ISI – PORO”





  • Subscribe in Bloglines


  • RSS Berita IT dan Artikel

  • “B A K A N C I N G”

  • %d bloggers like this: