Email Andi Mallarangeng ?

Aneh juga untuk memenangkan pemilu apalagi dalam satu putaran, tim sukses SBY-Boediono sampai nekat menggunakan berbagai cara. Tapi saya juga kurang tau ini nekat atau memang dasarnya seperti itu.

Kini ada bocoran email Andi Mallarangeng dengan salah seorang tim sukses (?) SBY-Boediono yang bocor. Saya dapatkan dari Kompasiana..silahkan dibaca, dan disebar luaskan sebelum tanggal 8 ya…

—————————————————————

—– Forwarded Message —-
From: Malik Ansori <malik.ansori@yahoo.com>
To: teguhw78@yahoo.com
Sent: Sunday, July 5, 2009 5:37:33 AM
Subject: Fw: Re: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan
Baca bos!

—– Forwarded Message —-
From: Penegak Nkri <penegak.nkri@yahoo.com>
To: malik.ansori@yahoo.com
Sent: Sunday, July 5, 2009 5:23:37 AM
Subject: Fw: Re: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

Ada bocoran info menarik ni bos. Ga tau bener apa ga, coba dicek.

—– Forwarded Message —-
From: Ronggo Lawe <ronggo.l4w3@yahoo.com>
To: penegak.nkri@yahoo.com
Sent: Saturday, July 4, 2009 3:02:12 PM
Subject: Fw: Re: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

—– Forwarded Message —-
From: Muchlis Hasyim <muchlishasyim@xl..blackberry.com>
To: ronggo..l4w3@yahoo.com
Sent: Saturday, July 4, 2009 3:57:39 PM
Subject: Fw: Re: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

Bos, emailnya sudah saya Fwd ke Daeng. Semoga penjelasan Daeng ini memupus
kekhawatiran kita semua.
Salam

MH

Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung
Teruuusss…!

From: Andi Mallarangeng
Date: Fri, 3 Jul 2009 18:59:14 -0700 (PDT)
To: <muchlishasyim@xl.blackberry.com>
Subject: Re: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

Muchlis yang baik tapi sedang gundah,

Menurut saya, kita masih on the track. Isu yang menyudutkan saya di
Makasar, masalah di Medan, DPT bermasalah, atau omongan ngaco PS tentang
GBK tidak akan mempengaruhi pemilih. Apa dia punya bukti kita memanipulasi
media. Masyarakat kan melihat media sendiri lah yang menentukan berita mana
yang pantas mereka turunkan sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Ada
beberapa argumen yang bisa memperkuat keyakinan saya bahwa beragam isu ini
tidak akan mempengaruhi kita.

Pertama, bangsa kita berada pada tahap puncak konsumerisme yang menyebabkan
kaburnya identitas Nasional. Bhinneka Tunggal Ika dan Pancasila itu tinggal
jargon2 saja. Jadi orang akan memiih dari apa yang mereka lihat dan sukai
dan itu jelas masalah pembawaan dan penampilan. Masyarakat konsumen tidak
akan peduli dengan apa yang dibawa oleh orang tersebut. Mau kapatalis,
sosialis, atau neolib sekalipun, mereka tidak akan pedulikan. Yang penting
mereka puas dengan penampilan si kandidat.. Dan kandidat itu adalah
SBY-Boediono. Jadi, kejadian saya di Makassar kemarin itu tidak usah
dipikir terlalu berat, itu hanya sebuah eksperimen kecil saya untuk melihat
apakah isu berbau SARA masih mendapat tempat di masyarakat kita? dan saya
sudah mendapatkan jawabannya, memang betul terjadi sedikit riak di Makassar
sana dan mungkin elektabilitas JK langsung meningkat tajam. Tetapi lihatlah
pada hari pencontrengan nanti, masyarakat tetap tidak akan bergeming dari
pilihan kita. Sebab bagi masyarakat konsumen, yang penting bukanlah isu,
tetapi penampilan dari kandidat. Ibaratnya blackberry vs pancasila, jelas
ketahuan mana yang laku dan tidak sekarang ini. Masyarakat kita mati2an
berhutang kiri kanan buat beli blackberry makin lupa lah sama pancasila.
Ingat bung, Obama bisa jadi presiden hanya karena konsumerisme dan
kapitalisme di AS sedang runtuh sehingga penduduknya kembali ke nilai-nilai
kebangsaannya yaitu “all men are created equal”, makanya kulit hitam bisa
jadi presiden. Kalau ndak ada keruntuhan ekonomi ndak mungkin kejadian tuh
Obama boss.

Kedua, FZ cs tidak percaya bahwa politik aliran sudah mati di Indonesia.
NU, Muhammadiyah apalah yang lain juga sudah tidak seperti dulu lagi. Kita
kan juga liat sendiri, kyai kan UUD juga akhirnya toh, tinggal mana yang
kantongnya paling dalam dan janjiny paling manis aja. Dan kita kan main
cantik sekali seperti anda liat. Lalu, orang seperti ini ini juga tidak
mau belajar dari sejarah kepemimpinan nasional di Indonesia. Sejak negara
ini berdiri, semua presiden yang naik itu karena kecelakaan sejarah. Bung
Karno diangkat menjadi presiden, karena Jepang kalah dari sekutu dan
terjadi vacuum of power pada masa itu. Soeharto naik juga akibat kecelakaan
sejarah yaitu terjadinya peristiwa 65. Nah yang lucu, setelah itu
kecelakaan sejarahnya semakin ngaco. Reformasi bergulir tahun 98,
menghasilkan presiden yang buta. Presiden buta dijatuhkan, naik pula lah
perempuan bisu. Kalau politik aliran memang belum mati, sudah pasti Mega
atau Habibie jadi. Lagipula kalau memang ada politik aliran maka alirannya
pasti jawa, laki-laki, militer dan islam. Non jawa seperti saya dan
teman-teman ini kan sudah memang tempatnya jadi king maker saja, lebih enak
ndak repot tapi kebagian serunya toh. Makanya SBY berbeda, dia muncul by
design yang matang lewat pemilihan langsung.

Ketiga, ancaman tentang gerakan mahasiswa dan rakyat itu sudah tidak
relevan lagi dengan iklim demokrasi sekarang. Hanya mimpi siang bolong yang
bisa menghadirkan kekuatan mahasiswa. Bahkan tahun 98′ pun banyak orang
salah meletakkan sejarah itu sebagai kebangkitan mahasiswa menggulingkan
Soeharto. Padahal bukan begitu. Itu memang jatuhnya Soeharto dan mahasiswa
jadi alat saja, tapi memang jumlahnya besar sekali jadi secara visual
kelihatan seperti sebuah fenomena gerakan mahasiswa yang digerakkan sebuah
pemikiran kebangsaan. Buktinya tidak ada satu pun tokoh mahasiswa yang jadi
legenda karena pemikirannya di tahun 98′. Rama yang jadi tokoh terpopuler
pun ternyata Cuma onggokan omong kosong saja dan sebentar lagi berangkat
pula ke bui. Jadi tidak perlu khawatir mahasiswa kita ndak ada yang
berkualitas pemikirannya sampai bisa menggerakkan massa jadi selalu
menunggu ditungangi. Dan yang menunggangi tidak pernah pintar sehingga
selalu ketahuan sehingga masyarakat tidak pernah percaya lagi sama
kredibilitas demo mahasiswa jadi tenang saja boss. Kita mengontrol pikiran
dan sentiment public sekarang, ndak ada yang bisa kalahkan itu. Sudahlah,
rakyat tidak percaya lagi pada mahasiswa. Kita datangin mereka ke tv saja
mereka sudah senang sekarang. jadi Bos, gerakan mahasiswa itu bukan lagi
suatu hal yang menakutkan sekarang.

Lagipula, taruhlah media tidak lagi “bersahabat”, itu hanya segelintir.
Media itu bisnis bung, owner nya ndak mungkin ambil risiko untuk lima tahun
ke depan. bisa ndak makan mereka kan. Yang penting anda kan sudah
dijelaskan dan ditunjukkan. selama skenario utama tetap terjaga, Cuma
hitungan hari kok dan jadilah kita berangkat ke Bermuda kan haha…… ingat
saja, skenario ini sudah lima kali dites dan tidak pernah gagal.. Dengan
persiapan sudah lebih lama dan panjang, skenario sekarang jauh lebih
sempurna.Ndak usah paniklah dengan semua isu yang berkembang ini, mereka
lupa musuh utama adalah waktu, bukan kita. betul kan? Kalau orang ini
memang bisa berbuat sesuatu kan sudah lama dia lakukan.

Ok boss, nda usah kuatir dengan FZ cs, mereka itu cuma angin sepoi-sepoi.
Tiga hari lagi dan lima tahun ke depan kita selesaikan urusan dengan mereka
satu persatu.

Trims

AM

From: Muchlis Hasyim <muchlishasyim@xl.blackberry.com>
To: mallarangeng@yahoo.com
Sent: Saturday, July 4, 2009 8:52:49 AM
Subject: Fw: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

Daeng,

Saya baru terima email dari kawan kita ini. Terus terang saya agak tidak
nyaman. Mungkin ini kembali menjadi pengingat Daeng. Isu kemarahan masy
sulsel, DPT, dan penggadaian GBK, Din Samsudin yang semakin rame, saya
khawatir bisa bergulir diluar kontrol kita. Perlu dicermati baik-baik dan
diantisipasi semaksimal mungkin boss. Saya harap Daeng bisa memberikan
pencerahan.

Trims

MH

Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung
Teruuusss….!

From: Ronggo Lawe
Date: Fri, 3 Jul 2009 18:50:45 -0700 (PDT)
To: <muchlishasyim@xl.blackberry.com>
Subject: Kontrol media, mohon jadi pertimbangan

Kawan Muchlis,

Banyak yang mulai tidak suka dengan permainan kita di media. Mereka mulai
mengerti cara kita mengontrol berita di media. Itu sebabnya mereka terus
mempermasalahkan Kasus DPT bermasalah, isu SARA celi, penghinaan orang
Bugis oleh Andi, penjualan Gelora Bung Karno, dll. Saya lihat Fadli Zon cs
terus bergerak untuk menguji kekuatan kita di media.. Sebab mereka tahu
untuk isu-isu yang sangat sensitif itu, akan sangat janggal sekali jika
media tidak memberitakannya dan itu di luar kontrol kita boss. Saya lebih
khawatir lagi orang-orang seperti Fadli Zon ini bisa menggerakkan mahasiswa
dan masyarakat.

Jadi boss, permainan di media ini mulai berbahaya. Kayaknya kita harus
mencari strategi baru..

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • RSS ANTARA News – Berita Terkini

    • Aparat gabungan sita bambu runcing dan bom molotov di Kediri
      Aparat gabungan dari Kepolisian Resor Kediri Kota dan TNI merazia kawasan bekas lokalisasi Semampir di Kecamatan Mojoroto, Kota Kediri, Jawa Timur, dan menyita sejumlah barang seperti bambu runcing serta bom molotov."Kami sudah ...
    • Persipura tanpa Bio dan Ricardinho hadapi Gresik United
      Tim Persipura Jayapura tanpa Bio Paulin Pierre dan Ricardinho da Silva saat melawan tuan rumah Gresik United dalam laga lanjutan Torabika Soccer Championship (TSC) 2016 di stadion Petrokimia Gresik, Jawa Timur, Minggu (11/12). ...
    • Pencarian korban pesawat Polri libatkan 19 kapal
      Polri mengerahkan 19 kapal dan tiga pesawat untuk mencari korban pesawat Polri M-28 Sky Truck yang jatuh pada Sabtu (3/12) di perairan Kabupaten Lingga, Kepri. "Sembilan belas kapal dan tiga unsur udara dikerahkan pada ...
  • “ISI – PORO”





  • Subscribe in Bloglines


  • RSS Unknown Feed

    • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
  • “B A K A N C I N G”

  • %d bloggers like this: